Paket Hemat: 4 Negara Asia Tenggara (Part 1)

Akhirnya aku menulis. Setelah ada yang minta.


Jadi, tanggal 19-26 Juni 2017 kemarin, aku dan Utet, adikku yang besar dan lucu itu, memutuskan untuk melakukan budget travel keliling Asia Tenggara. Biaya perjalanan disponsori oleh tabungan sendiri dan sumbangan bapak kami hahaha.
 
Sebenarnya awalnya cuma iseng-iseng memantau tiket promo AirAsia, eh kok lumayan ini harga tiket ke Bangkok. Trus lihat-lihat blog orang, eh kok banyak yang menjelajah Vietnam-Kamboja-Thailand dalam sekali jalan. Durasinya juga masih memungkinkan, sekitar 1 minggu. Dan asal jalan-jalannya gak neko-neko, biaya main ke 3 negara tersebut juga masih bisa diusahakan.

Akhirnya kami pun mengajukan ijin ke bapak yang alhamdulilah diacc. Mungkin karena tabiat kami yang baik selama kuliah di perantauan #apasih. Lalu kami bilang ke bapak, kami mau pake duit tabungan. Tapi kalo ternyata gak cukup, pinjem duit bapak ya huehehehe. Eh tapi Bapak kasih cuma-cuma untuk kekurangan kami. Gak sopan kalo menolak kebaikan hati orang tua kan ya? Hehehehe

Sekitar sebulan sebelum berangkat, kami membeli tiket pesawat Denpasar-Ho Chi Minh City dan pulangnya Bangkok-Denpasar. Dengan AirAsia, kami dapet sekitar 2,7 juta IDR perorang pulang-pergi. Gak lebih mahal dari tiketku kalo pulang kampung Denpasar-Kendari. Setelah tiket beres, kami booking penginapan lewat booking.com. Cuma dibooking tok, bayarnya pas nyampe di penginapan. Cari yang bisa free cancelation. Oiya, jangan lupa tukar rupiahnya dulu di Indonesia karena semua orang tau nilai tukar mata uang kita buruk, jadi bawa dollar saja.
 
Adikku, si Utet, kuliahnya di Jogja. Jadi sehari sebelum berangkat, dia mampir dulu ke Denpasar biar kita bisa berangkat bareng.

O iya aku gak ingin terlupa satu cerita ini, jadi harus kucantumkan xixixi.
Jadi, waktu di bandara Ngurah Rai, paspor kita kan dicek ya.
Petugasnya ini kaget pas liat paspor adikku, “Wah, kamu udah pernah ke Mesir!”
Trus dia balik lagi halaman paspornya “Kamu juga udah pernah ke Yordania! Ke Palestina juga!”
Adikku senyum-senyum aja sambil hidungnya kembang-kempis, “Iya hehehe”
Lalu si petugas bilang, “Wah kamu TKI ya”

Gubrak.

Jangan-jangan adikku dikira pembokatnya orang Timur Tengah.
Kasian. Cupcupcup.
Terus adikku bilang “Enggak, saya ziarah hehe”
Petugas, “Ziarah apaan ke sana?”
Adek, “Ziarah orang Katolik, pak..”
Petugas, “Oh benar juga ya. Saya juga orang Katolik hehehe”

Hahahaha gak tau harus bereaksi apa. Tampilan kita emang kayak TKI sih. Apa boleh buat. Tapi tengok kanan-kiri, bule-bule lain juga banyak yang gayanya kayak gembel. Yang selalu modis mah orang Asia. Orang Asia selain kita, maksudnya. Hahaha

Aku bilang ke adekku “Harusnya cap Israelmu jangan disembunyikan, biar makin syok dia”
Adek, “Sembunyiin aja. Banyak negara gak mau terima turis yang udah pernah ke Israel”

Itu pengetahuan baru loh buatku. Jadi Israel pun cukup tau diri bahwa negaranya banyak yang gak seneng. Jadi cap imigrasi Israel itu gak di paspor kita langsung, tapi di kertas tersendiri. Biar kalo yang bersangkutan pengen ke mana-mana, dia gak ditolak hanya karena pernah mengunjungi Israel.

Baiklah, kita lanjutkan cerita.
Penerbangan ke Ho Chi Minh City, pakai transit dulu di Kuala Lumpur selama 12 jam. Aseeek. Sengaja sih cari penerbangan yang ini biar bisa jalan-jalan dulu di KL hehehehe. Karena waktu teramat singkat, target kami hanya main ke Jalan Alor di Bukit Bintang. Jalan Alor terkenal karena sepanjang jalan isinya pedagang makanan tok. Ah, worth a visit.

Di sini pun terjadi beberapa pengeluaran yang tak terencanakan, tak diinginkan, tapi jadi bahan pembelajaran. Nah, kita kan cuma bawa dollar, karena mikir tar tukar aja di masing-masing negara yang mau dikunjungi. Eh gak taunya nyampe di Malaysia lebih malem dari perkiraan. Money changer di bandara aja banyak yang tutup, kalo nekat keluar imigrasi bisa gak hidup kita. Akhirnya ketemu juga sih sebuah money changer yang masih buka, walaupun nilai tukarnya jelek (yaiyalah, nuker kok di airport #mengutukdiri). Kami cuma menukar sedikit uang di sana dan berharap bisa menukar lagi di Bukit Bintang.

Pelajaran: selain di bandara, hindari nukar duit di tengah malam gelap, apalagi di money changer gak resmi. Orang pasti mikir, "ini anak ngapain nuker duit tengah malam, lagi butuh banget pasti yaa, bodo-bodoin aah". Gitu.

Jalan Alor
Dari bandara kita naik bus ke KL Sentral (RM 12 perorang) dilanjutkan naik monorail sekitar RM 2. Nah, pas balik ke bandaranya ini.. Udah lewat jam 12 malem kan, udah gak ada public transport beroperasi. Yaudah pake taksi jadinya. Hiks habis RM 85. Itu pun udah pake berdebat sama supirnya.

Awalnya dia setuju RM 50, jadi naiklah kita ke taksi, eh pas di jalan dia bilang “Miss, itu dikit banget lo RM 50. Coba kita jalanin argonya yaa.. pasti nyampe RM 100. Ayolah, Miss..”

Hm. Negara orang. Tengah malam. Di dalem taksi. Kita perempuan. Supir memohon. Kalo gak dikabulkan, aku gak berani membayangkan hal terburuk apa yang mungkin menimpa. Akhirnya kami sepakat dengan RM 85 hahaha. Tapi emang terbukti sih kata si driver hueheheh, maaf ya pak. Tapi bapak juga sih, kan sebelum kita naik udah deal…

PS: kata para pendahulu, naik taksi di sini memang pakai acara tawar menawar walaupun taksi ada argo.

Ah sudahlah.. Memang perjalanan gak boleh terlalu mulus.

Balik ke bandara udah sekitar jam 01.30. Penerbangan kita ke Ho Chi Minh City jam 7 pagi. Jadi kita bobok manis dulu di bandara. Horeee ternyata kami banyak teman alias banyak banget orang yang memutuskan menggelandang di sana. Sampe sulit cari lantai kosong yang enak. Hm jadi ini manfaat dari aku latihan tidur di lantai rumah sakit selama jadi koas. Lantai yang dingin pun rasanya sedap-sedap aja hahaha.

Happy Gembels
Udah sih gitu aja main ke Malaysianya hahaha.

Bersambung ke Vietnam 😊

You May Also Like

0 komentar