Live on Board: Pulau Komodo dkk #day2

Pagi2 saat terbangun, kapal udah meninggalkan Pulau Kalong menuju Pulau Padar. Jadi sebenarnya, Pulau Padar gak masuk rute krn itu biasanya dimasukkan buat trip 4 hari, sedangkan kita cuma 3 hari. Tapi malem kemaren Febri sama Hans udah bujuk2in Om Noah biar ke Padar.

Dan itu alhamdulilah banget :3

Karena inilah Pulau Padar...




Di foto itu, sebelah kanan kita bisa liat pantai pasir putih, kiri bawah pantainya pasir item, dan pojok kiri atas pasirnya pink!
Tiga pantai dengan warna pasir berbeda dalam satu lapang pandang! How amazing kan?

Treknya sebenarnya nyante buat orang normal. Kalo agak manja kayak aku, susah juga. Turunnya pake acara berantem sama koko, pake acara nangis, pake acara ngancem gak mau turun #bego. Drama lah pokoknya. Hahahaha



Cece Dwi sedang memohon jodoh dari langit. Semoga segera dipertemukan. Aminnn

Di foto2 itu kami terlihat hanya ber5. Siapakah yg hilang??
Iya, Cila. Sayang sekali dia memilih utk bobok di kapal..... :(

Balik ke kapal, udah ada jus ditemenin nasi goreng. Horeee!
Sambil makan, kami sambil pamer foto ke Cila :p

Tujuan selanjutnya adalah Pink Beach. 

Keren ya fotonya? :3
Difotoin sama si koko dengan penuh cinta kayaknya. 

Yang aku pegang di foto itu adalah karang merah. Butiran2 karangnya menyatu dengan pasir dan jadilahh Pink Beach yang kece :9

Sayangnya snorkelingnya kurang oke. Mungkin bisa oke sih kalo lebih ke tengah, tapi ombaknya agak kenceng. Mungkin bisa oke kalo kita diturunin langsung di spotnya aja dari kapal, tapi om sampannya bilang mesti turun di pantai. Au ah yang penting cang sempat foto kece huohohoho

Dari pink beach, kami menuju pulau paling bekennn dari semua pulau yg kami kunjungi saat itu: Pulau Komodo!

Siapa gak kenal Pulau Komodo? Skrg udah masuk Keajaiban Dunia loh :D

Dan apa yang kami lakukan di pulau keajaiban dunia itu? Tararaaahh.... Numpang sinyal! Wow amazing. Kami bahkan gak turun dari kapal. Jadi menginjakkan kaki di Pulau Komodo pun sebenarnya kami belum pernah hahahaha

Tapi kami gak merasa rugi. Alasannya?
1. Kami lelah
2. Kami gak kuat trekking lagi
3. Tapi sorenya masih harus trekking di Gili Lawa
4. Kemarin kan udah ke Pulau Rinca
5. Kata orang, Pulau Rinca lebih kece komodo dan viewnya
6. Kami butuh banget sinyaaal :(

Yah begitulah. Jadi di Pulau Komodo malah kami leyeh2 aja di dek kapal. Soalnya udah hampir 2 hari gak ketemu sinyal. Sebagai anak2 jaman sekarang, pasti tau kan gimana rasanya?? Kami lapar, jadi sekarang kami puas2in deh melahap sinyal. #alay. Pokoknya segera laporan ke mama papa, balesin line yg menumpuk, dan mengupload kegembiraan di instagram.

Instagram itu baik. Dengan promosi lewat medsos, kita sudah membantu pariwisata Indonesia. Membantu kerjaan pemerintah juga. Membantu perekonomian bangsa juga. Mengharumkan nama Indonesia di kancah internasional juga. Hanya dg instagram. Yeah. Ini gak lebay. Sama sekali gak alay. Buktinya banyak bule yang ngelike foto2 kita huohoho

Yak, dan dari Pulau Komodo kami berangkat ke Gili Lawa.
Kata Om Noah, di Gili Lawa ini kita mesti mendaki bukit pendek utk menikmati sunset dan bukit yg tinggiii utk sunrise.
Hiks mendaki lagi. Tapi alhamdulilah, rasa capek dikalahkan rasa takut nyesel kalo gak naik.

Dan ini sunset kami di Gili Lawa ♡



Ada foto yg lebih maknyus sih, tapi lagi males ngambil dari kamera Cece Dwi. Kosnya jauh :p. Yah pokoknya kece lah. Bukit sunset ini juga treknya pendek dan mudah. Aku bisa mandiri, gak dipegangin.

#iloveflores #sekalilagi,iloveflores ♡

-bersambung-

You May Also Like

1 komentar