Pages

Friday, October 24, 2014

Ah NTT keren banget! #day4

Finally kita bobok di hotel :')
Di kabin seru juga sih, tapi panes juga, bau bensin juga. Syukur ombaknya gak berasa.

Tapi, tapi, waktu masih di kapal, lautan rasanya tenaang banget. Kayaknya gak ada bedanya sama di daratan. Dan sekarang begitu perjalanan Live on Board ini berakhir, malah tanahnya yang terasa berombak. Puyeng :$

Dan itu berlangsung sampai 3 hari.
Ah itu biasa.

Ya lanjut2. Jadi pagi itu kami sarapan di kamar. Nasi goreng, mie goreng, dsb2 dan jujur aku lebih suka masakan Om Noah. #hai,om #missyourcuisine,om.

Di hari terakhir itu kami berencana mengunjungi Gua Batu Cermin, lalu ke Paradise Bar buat makan siang, trus mampir ke oleh2 sebentar, dan kemudian balik ke Denpasar di sore hari.

Oke, ini review sedikit ttg Mirror Stone Cave alias Gua Batu Cermin!





Perjalanan ke sana gak lama dari Hotel Pagi. Kayaknya Labuan Bajo ini memang kecil, jadi semua tempat deket2 aja rasanya.

Well, ini adalah pengalaman pertamaku menjelajah gua dan menurutku ini menarik banget. Di dalam bener2 gelap gulita, merinding membayangkan ada ular, kelelawar, tarantula, atau binatang2 tak menyenangkan lainnya. Tapi ternyata semua aman2 aja.





Sebelum masuk, kita dipakein topi kayak topi insinyur gitu. Memang berguna banget, karena kepala ini sangat suka menabrak langit2 gua. Trus masuk deh ke dalam pelan2 ditemenin abang2 penjaga gua (apa ya istilahnya? Hmm tour guide).

Konon menurut para peneliti, gua ini dulunya duluuu banget ada di dasar laut. Itu dibuktikan dg dinding2 batunya yg memang kebanyakan menyerupai terumbu karang dll yg normalnya ada di laut. Bahkan ada batu di langit2 yg miriiip banget sama penyu. Kayak fosil penyu yg nempel di langit2 gua gitu. Trus banyak juga kristal2 yang menempel di dinding gua, katanya (kalo gak salah ya) sisa garam, bekas garam, tanda garam, ya apalah namanya itu yg intinya mau bilang, gua ini dulunya emang di dasar laut loh..

Dan ada satu lagi yg hebat. Kita ditunjukin sama si om, di langit2 gua ada cahaya yg bersinar yg berbentuk seperti seorang wanita berkerudung, sedang berdiri sambil mengatupkan tangannya di depan dada. Dan orang sana percaya, itu mirip banget sama Bunda Maria. Luar biasa ya :)

Trus kenapa dibilang Gua Batu Cermin?
Jadi kalo lagi musim hujan, gua itu bisa kebanjiran dan orang jadi gak bisa masuk. Tapi ada suatu sudut di gua itu yang bisa diintip dari atas (dari luar), dan kalo kita lihat dari sana pas guanya lagi banjir gitu, seperti memancarkan sesuatu. Apa ya waktu itu dibilang. Cahaya? Bayangan? Udah gak inget. Salah sendiri nulis blognya 2 bulan setelah kejadian :|

Yah pokoknya dari sanalah asal usul nama gua berasal.



Selesai main di gua, anak2 pergi makan siang di Paradise Bar.
Tempatnya kayak tempat anak rasta2 gitu.

Makanannya yg paling enak sampe kita nambah itu cumi telur asin seingetku. Top pokoke :9



Kece ya tangganya. Ada kakinya mbak dwi

Kulit udah agak eksotis. Lumayan bekerja juga tanning oilku ♡



Kenyang makan seafood (lagi), perjalanan yg indah ini pun harus berakhir. Hiks. Padahal udah lewat 2 bulan nok (logat balinya muncul). Tapi menceritakan kembali liburan-saat-gak-liburan ini menimbulkan nostalgia yg menyenangkan dan sedih juga saat sampai di bagian terakhir :(

Yah sore itu kami diantar ke tujuan terakhir kami di Labuan Bajo, yaitu airport. Hiks. Eh enggak deng, masih singgah di toko oleh2 pas depan bandara buat beli kaos si komo. Btw si Alan beli pajangan komodo juga yg harganya 375 rb. Ih sinting. Eh enggak, bagus lan, membantu pariwisata Indonesia.

Okokee sekian review perjalanan yg membahagiakan ini.

Kesimpulan yg kutarik dari Komodo Islands Trip bareng temen2 ini ada 2 besar:

1. Jalan2lah selagi muda. Ada waktu dan ada tenaga
2. Alam Indonesia emang kece banget! Gak sabar pergi ke belahan lain negara ini!

Sekian. Selamat bobok. :)

Wednesday, October 22, 2014

Ah NTT keren banget! #day3

Mumpung sedang malam minggu dan lagi berantem sama pacar, oke kita lanjutkan saja review hari ketiga keliling2 Komodo Islands. Fufufu :3

Nah, jadi Om Noah pagi2 buta udah membangunkan kami berenam utk disuruh mendaki bukit tertinggi di Gili Lawa itu.
Sebenarnya sungguh amat males lagi2 trekking, subuh2 pula. Tapi nyesel banget pasti kalo sampe gak naik.

Dan treknya (sudah kuduga) lagi2 susah, bung. Apa aku yg kelewat cupu kali ya. Mungkin krn belum ngisi perut sama sekali juga. Pokoknya itu tremornya maksimal deh :|

Tapi kembali lagi, saudara2, perjuangan dibayar dg pemandangan yg spektakuker! Ah Gili Lawa kece banget! Emang Indonesia indah banget! Tuhan baik banget ya sama kita =))




Apalagi ngeliatnya bareng kamu :*

Setelah itu turun bukit, aku lebih banyak digandeng (alias dibantu) sama ABK (bukan Alan Budiman Karamoy, tapi anak buah kapal. Hiks).
Gimana ya, bukan gak percaya sama si koko.. tapi daripada mampus menggelinding bukit.. #berartimemanggakpercaya

And then, Om Noah took us to Manta Point tapi kita lagi gak jodoh sama mantanya :(
Tapi pas snorkeling ketemu sama patrick star, trus kita ajakin dia foto bareng deh :D

Kita dan anak kita :3

Dari Manta Point, Om Noah nanyain, masih pengen ke Kanawa Island gak?
Pengen, pengen om! XD

Nah nah, Kanawa itu kayaknya private island dan satu2nya pulau yg ada penginapannya sejauh yg kami kunjungi selama 3 hari ini. Krn private, jadi kapal gak bisa sembarangan nyender.
Kami pun didrop gitu dan Om Noah pergi jalan2 dulu selagi kami menikmati Pulau Kanawa :)

Kanawa ini airnya jernih banget. Look at these pictures. They were taken in Maldives or Indonesia? :3



Kokoronotomo

Pulau Kanawa adalah pulau terakhir yg kami kunjungi bareng Om Noah. Dari Kanawa langsung balik deh ke Labuan Bajo.
3 days-2 nights Live on Board udah selesai. Hikshiks.
Makasih banyak, Om Noah. The trip was really really amazing :')

Di pelabuhan, kami menyewa mobil angkot buat nganterin ke tempat makan dan ke hotel. Supir angkotnya minta 200rb, dan ternyata kedua tempat yg mau kami tuju itu deket. Hmm okelahh, mungkin itu harga normal utk ber6 ya?

Thennn we had seafood for dinner yeayyy! :9 :9



Dengan perut kenyang, malem itu kami bobok di Hotel Pagi sambil menantikan petualangan hari berikutnya ♡

Saturday, September 20, 2014

Ah NTT keren banget! #day2

Pagi2 saat terbangun, kapal udah meninggalkan Pulau Kalong menuju Pulau Padar. Jadi sebenarnya, Pulau Padar gak masuk rute krn itu biasanya dimasukkan buat trip 4 hari, sedangkan kita cuma 3 hari. Tapi malem kemaren Febri sama Hans udah bujuk2in Om Noah biar ke Padar.

Dan itu alhamdulilah banget :3

Karena inilah Pulau Padar...



Di foto itu, sebelah kanan kita bisa liat pantai pasir putih, kiri bawah pantainya pasir item, dan pojok kiri atas pasirnya pink!
Tiga pantai dengan warna pasir berbeda dalam satu lapang pandang! How amazing kan?

Treknya sebenarnya nyante buat orang normal. Kalo agak manja kayak aku, susah juga. Turunnya pake acara berantem sama koko, pake acara nangis, pake acara ngancem gak mau turun #bego. Drama lah pokoknya. Hahahaha



Cece Dwi sedang memohon jodoh dari langit. Semoga segera dipertemukan. Aminnn

Di foto2 itu kami terlihat hanya ber5. Siapakah yg hilang??
Iya, Cila. Sayang sekali dia memilih utk bobok di kapal..... :(

Balik ke kapal, udah ada jus ditemenin nasi goreng. Horeee!
Sambil makan, kami sambil pamer foto ke Cila :p

Tujuan selanjutnya adalah Pink Beach. 

Keren ya fotonya? :3
Difotoin sama si koko dengan penuh cinta kayaknya. 

Yang aku pegang di foto itu adalah karang merah. Butiran2 karangnya menyatu dengan pasir dan jadilahh Pink Beach yang kece :9

Sayangnya snorkelingnya kurang oke. Mungkin bisa oke sih kalo lebih ke tengah, tapi ombaknya agak kenceng. Mungkin bisa oke kalo kita diturunin langsung di spotnya aja dari kapal, tapi om sampannya bilang mesti turun di pantai. Au ah yang penting cang sempat foto kece huohohoho

Dari pink beach, kami menuju pulau paling bekennn dari semua pulau yg kami kunjungi saat itu: Pulau Komodo!

Siapa gak kenal Pulau Komodo? Skrg udah masuk Keajaiban Dunia loh :D

Dan apa yang kami lakukan di pulau keajaiban dunia itu? Tararaaahh.... Numpang sinyal! Wow amazing. Kami bahkan gak turun dari kapal. Jadi menginjakkan kaki di Pulau Komodo pun sebenarnya kami belum pernah hahahaha

Tapi kami gak merasa rugi. Alasannya?
1. Kami lelah
2. Kami gak kuat trekking lagi
3. Tapi sorenya masih harus trekking di Gili Lawa
4. Kemarin kan udah ke Pulau Rinca
5. Kata orang, Pulau Rinca lebih kece komodo dan viewnya
6. Kami butuh banget sinyaaal :(

Yah begitulah. Jadi di Pulau Komodo malah kami leyeh2 aja di dek kapal. Soalnya udah hampir 2 hari gak ketemu sinyal. Sebagai anak2 jaman sekarang, pasti tau kan gimana rasanya?? Kami lapar, jadi sekarang kami puas2in deh melahap sinyal. #alay. Pokoknya segera laporan ke mama papa, balesin line yg menumpuk, dan mengupload kegembiraan di instagram.

Instagram itu baik. Dengan promosi lewat medsos, kita sudah membantu pariwisata Indonesia. Membantu kerjaan pemerintah juga. Membantu perekonomian bangsa juga. Mengharumkan nama Indonesia di kancah internasional juga. Hanya dg instagram. Yeah. Ini gak lebay. Sama sekali gak alay. Buktinya banyak bule yang ngelike foto2 kita huohoho

Yak, dan dari Pulau Komodo kami berangkat ke Gili Lawa.
Kata Om Noah, di Gili Lawa ini kita mesti mendaki bukit pendek utk menikmati sunset dan bukit yg tinggiii utk sunrise.
Hiks mendaki lagi. Tapi alhamdulilah, rasa capek dikalahkan rasa takut nyesel kalo gak naik.

Dan ini sunset kami di Gili Lawa ♡



Ada foto yg lebih maknyus sih, tapi lagi males ngambil dari kamera Cece Dwi. Kosnya jauh :p. Yah pokoknya kece lah. Bukit sunset ini juga treknya pendek dan mudah. Aku bisa mandiri, gak dipegangin.

#iloveflores #sekalilagi,iloveflores ♡

-bersambung-

Wednesday, September 17, 2014

Ah NTT keren banget! #day1

Ulala ~
Aku tak sabar ingin berbagi pengalaman menjelajah laut Flores baruuu saja. Baru kemarin balik ke Bali pokoknya. Dan kesanku ttg perjalanan ini adalah, harus lebih sering2 mengexplore alam Indonesia selagi muda!

Jadi, pada suatu pagi yg cerah di tgl 12 September 2014, 4 cewek cuti (cieh cuti) 2 hari dari kampus dan 2 cowok merelakan yudisium. Semuanya demi bertemu si kadal besar, komodo dragon ♡

Kami ber6 naik pesawat TransNusa dari Bali. Pesawatnya kecil gitu, baling2 bambu. Kayak pesawat Lion Makassar - Kendari kalo aku mudik.



Setelah perjalanan yg nyaman (karena bersandar di bahu koko Alan, fufufu) selama kurang lebih 1,5 jam, akhirnya kami tiba di Bandar Udara Komodo - Labuan Bajo. Uyeahhh!

Langsung foto2 di depan tulisan bandar udara komodo, pergi mengambil bagasi dan nyarter mobil. Oh iya, dlm perjalanan kali ini tidak sedikitpun aku mengeluarkan kamera krn semua teman2 yg ikut doyan foto2. Ada yg bawa DSLR, gopro, samsung s5. Yah pokoke aku tinggal bergaya, kadang2 motoin, ngirim ke hp sendiri pake bluetooth, dan share. Nikmat sekali :9

Oke! Tujuan pertama adalah bertemu Om Nuardi.
Om ini adalah kapten kapal tempat kami akan hidup selama 3 hari di atas kapalnya. Iya, perjalanan kali ini adalah pengalaman pertama kami Live on Board ♡

Pak Nuardi dan 2 orang ABK nya udah siap di kapal yg nongkrong rapi di pelabuhan. Kami pun mengangkut semua barang2 ke dalam kapal dan siap mengarungi lautan Flores!



Nah nah, perhentian pertama kapal adalah Pulau Kelor. Pulau ini berpasir putih dan ada bukitnya. Kami disuruh naik ke bukit dan ternyata itu susah! Treknya gak terlalu panjang sih, tapi curamnya itu lumayan bikin stres. Apalagi berpasir. Apalagi aku manja. Argh

Eh tapi ternyata begitu sampai di atas... terbayar bangett nget nget! *biarkan foto berbicara*
Ah gak rugi pokoke celanaku mengepel bukit selama turunan.



Kecenya om nuardi, mengerti banget perasaan konsumen yg lelah lemah tak berdaya. Begitu kami balik ke kapal, udah tersedia aja makan siang prasmanan ala Om Nuardi. Walaupun tampang preman, jangan salah, om nuardi hatinya amat baik dan terlebih jago masak :9 #setidaknyalebihjagodarisaya #tapiemangenakkok #votenuardi



Sambil menikmati hasil karya Om Noah (panggilan gaulnya), kami berlayar menuju Pulau Rinca! Ah ada apa di Rinca? Ah ternyata ada komodo :D

Di pulau ini konon katanya komodo lebih mudah dilihat daripada yg di Pulau Komodo itu sendiri. Pokoke komodonya lebih ramah2 =D



Bersama 2 orang om rangers (pemandu wisata komodo, pawang komodo), kami trekking lagi utk melihat2 Varanus komodoensis. Pertama kali kami menemui dragon lizard ini di bawah dapur orang, ada dua ekor, berbaring (atau duduk? Bertengger? Melata? Apalah istilahnya) dengan manisnya. Mereka diam membisu.

Kami pun foto bareng sama si komo. Lumayan deg degan juga karena dia mulai menggerak2an mata dan kepalanya ke arah kami. Seperti menimbang2 apakah kami cukup lezat untuknya.



Oh iya, fakta komodo dari om ranger, komodo tidak terlalu bereaksi terhadap suara, tapi lebih ke gerakan yg cepat (misalnya kalo kita lari), darah (yg mens jangan coba2 datang), dan warna (terutama merah sama ijo muda terang dan kebetulan sama kayak baju yg aku pake hiiiy)

Sama om ranger, kami juga diajakin ke sarang komodo, melihat emak komodo sedang menjaga telur2nya yg disembunyiin di dalam tanah. Walaupun sekarang menjaga, tapi nanti saat telurnya menetas, emaknya bisa langsung memangsa anaknya. Begitulah si komo. Cantik cantik tapi kanibal.

Selanjutnya kami pergi mendaki bukit yg indah yang kami namakan: Tanjakan Cinta ala Flores! (di Semeru ada Tanjakan Cinta yg sebenarnya, tapi percayalah versi Flores ini juga gak kalah kece).





Dan di balik bukit itu ada ulala! Pemandangan yang oke bingits dari atas tebing, menatap pulau2 yg banyak bingits. Ah, alam Indonesia memang te o pe bingits! #apalagibersamakoko #danteman2kece #komplit!



Dan kami pun kembali ke kapal dg puas dan bahagia lalala~
Eh sampe di kapal udah disambut pisang goreng dan jus pisang segar dari pak Nuardi. Kurang baik apa Tuhan =))

Tujuan selanjutnya adalah Pulau Kalong. Sesuai namanya, di pulau ini banyak kalong aka kelelawar aka paniki. Kalo datang sekitar jam 17.30, katanya bisa lihat kelelawar dalam jumlah besar, membubung ke langit, membentuk formasi, dan pergi dengan cantiknya. Tapi sayang kami kemaleman :( #gara2orangindonesia #orangindonesiakebanyakanfoto2 #jadimolordehapa2.

Akhirnya kami cuma numpang menjangkar kapal, makan malam, dan bobok cakep. Indahnya kehidupan ini membuat kami semua naik berat badan. Tapi tak apalah. #iloveindonesia #iloveflores #ilovemasakanpaknuardi

Okee sekian untuk cerita menjelajah laut Flores day 1. Oh iya, satu tips, siapkan kartu Telkomsel yg berpulsa karena hanya Telkomsel lah yg punya jaringan. #promosisukarela #gakdibayar

Bersambung :)