Pages

Saturday, July 13, 2013

Duet di Singapura #part2

Setelah sekian lama, akhirnya tulisan ini dirilis juga... Maaf ya yang udah nunggu lama.. :)
*sok dicariin penggemar*

Hmm.. sebelumnya.. kenapa judul post saya seperti ini?
Iya, karena ternyata Singapura itu sibuk banget (atau seenggaknya pendapat saya). Tapi kayaknya semua setuju deh (atau seenggaknya orang-orang Indonesia). Mungkin karena kita datang dari negara yang doyan leyeh-leyeh ya (atau seenggaknya Bali) dan melihat orang-orang di jalan yang juga selow-melow aja, makanya berasa Singapura gak nyantai banget. Mungkin.

Sebelum berangkat, saya sempat sangsi kalo katanya naik eskalator di Singapura itu mesti di sebelah kiri buat yang diem aja dan sebelah kanan buat yang sedang dikejar-kejar. Kayak jalan raya aja. Dan ternyata memang, saya sering banget diexcuse me-excuse me karena sering diem di kanan eskalator. Rrr...

Oke, udah cukup contohnya. Lanjut yuk ke cerita hari kedua :3

Pagi itu di Marina Sands Bay lantai 17, dua bocah dekil terbangun dengan perasaan sukacita. Ternyata nginap di MBS bukan sebatas mimpi di fase REM! HOHOHO
Tapi ada satu hal di hotel ini yang menurut saya, ih banget. Masak biaya hotelnya gak termasuk sarapan! Bayangkan, hotel bintang lima loh kayak gini! HoStel aja loh ngasih sepuasnya! *marah besar*. Oh iya, kalo mau nagih breakfast di MBS, monggo sedia puluhan dolar lagi...

see you, MBS
Karena gak mampu nginap di hotel ter-oke di Singapur lebih dari semalam, malam kedua kami turun kasta ke ABC Premium Hostel di Little India. Walaupun labelnya hostel, tempatnya gak ecek-ecek kayak losmen di Indonesia (iyalah) dan para backpacker di seluruh dunia pasti familiar deh sama hostel cozy ini :D

Waktu nyari alamat ABC, kami melewati Tekka Centre yang kuliner india-nya, katanya, die die must try (istilah orang sana). Udah nyampe sini, keroncongan gegara kekejian MBS, cupu dong ya kalo lewat begitu saja. Jadilah kami singgah dan saya memesan nasi briyani dengan daging domba yang superb. Superb banyak dan superb enak. Ih superb pokoknya! Tapi Priska yang gak doyan santan, mesennya chicken rice lagi. Aigooh..

Priska lagi antri chicken rice, makanan yang paling sering dia pesen selama 4 hari :p
mirip ya sama foodcourt kita ~
Mutton Briyani. Karinya superb!

Sekedar info, perjalanan kami selama di Singapura gak selalu mulus. Yang namanya nyasar, muter-muter, habis waktu di jalan, itu pasti ada banget dalam sehari. Satu contoh, ABC yang kami tuju itu memang sih di Little India, tapi bukan dekat stasiun Little India (dan kami malah turun di sana). Setelah nanya-nanya orang, kita disuruh naik bus lagi. Turun dari bus, kita masih jalan kaki sambil tetap nanya-nanya. Semakin lama, ransel pun terasa semakin mengiris bahu. Dan ternyata, ABC itu deket banget sama stasiun Farrer Park. Kau tau, perjalanan yang harusnya bisa sekali naik MRT doang... :(




bersih dan rapi ya, gak kita banget :3
Karena baik hotel maupun hostel di sana baru bisa check in setelah jam 3 sore (tega), kami cuma numpang naruh ransel di ABC dan meneruskan petualangan.

Dan tujuan selanjutnya adalah... jreng jreng jreng... Singapore Botanic Garden!

Ehem, kalo boleh jujur, ehem, di sini kami bete banget...
Soalnya itu siang-siang bolong kan, panasnya sungguh membakar. Ditambah lagi gak ada satupun dari kita yang bawa sunblock, tambah bete deh. Well, saya gak tau sih Singapore Botanic Garden ini se-oke apa karena kayaknya mesti melalui jalan yang panjaang banget ke dalam baru bisa melihat sesuatu. Au ah, keburu bete. Kami pun muter balik dan memutuskan main ke Chinatown.


Gak rekomendit ah. Kecuali yang mau tinggal lama di Sg sih...


Tuhan itu Maha Adil lagi Maha Penyayang. Ia mendengarkan doa hamba-hamba yang bete. Hingga dibawaNyalah kami ke Chinatown yang adalah surga makanan! YEAH!
Pas turun dari MRT (MRT atau bus ya, lupa) kami dihadapkan dengan kawasan yang kaya akan manusia dan JAJANAN. Pemandangan yang sungguh merangsang sekresi saliva berlebih!
Kalau tadi bete, sekarang jadi galau... Mau icip yang mana? :3

Setelah berdiskusi dan mencapai mufakat, kami pun patungan membeli entah-apa-itu, kayak pizza tapi rotinya putih, permukaannya bertabur daging, saus, dll. Pokoknya penuh lemak dan karbohidrat, ukurannya naudzubillah, dan harganya cuma 1,5 dollar! Minumannya malah lebih mahal, cokelat-apa-gitu dengan banyak pearl. Pokoknya semua enak! :9


ini loh maksud sayaa :9
Di Chinatown itu, sambil mengunyah snack sore, kami coba masuk ke mal terdekat. Namanya Chinatown Point. Yang unik di sini, di lantai teratas mal ada perpustakaan. Perpustakaan, loh! Mal dan perpustakaan, bukankah itu kombinasi yang unyu? :3



Perpustakaannya memang nyaman banget, gak heran yang nongkrong di sana juga banyak. Mungkin rasanya kayak baca buku gratis di Gramedia gitu ya, tapi boleh baca selama-lamanya dan bisa sambil leyeh-leyeh di sofa. Saya dan Priska juga masuk pengen baca-baca, tapi semua bukunya ditulis dalam bahasa mandarin. Aih...

Dari Chinatown, kami balik ke ABC Hostel untuk bobok siang. Entah lagi traveling, entah hari kuliah, entah apapun, saya memang selalu bela-belain untuk tidur siang. Biar malemnya berenergi (di malam hari kan banyak hal-hal yang menarik untuk dilakukan, eh?) dan mencegah rasa bete (saya bisa jadi nyebelin banget loh kalo kurang tidur) ~



Rendah hati sekali ya... :3
Loker sepatu ~



Sebenarnya acara jalan-jalan di hari kedua ini belum habis, karena sorenya kami masih ke Orchard. Iya, Orchard. Yang katanya kalo gak ke Orchard bisa dibilang belum ke Singapur..
Tapi berhubung jari jemari udah pegal ngetik, mungkin saya akan membuat Sibuknya Singapura -day2 -part2 aja :3


See you!
Tengkyu yang udah mau baca :D

6 komentar :

Putri Uli Saktina Pasaribu said... Reply Comment

Ommo! Beri aku info sebanyak-banyaknya mil, biar perjalanku ke SG yg cm 3 hr jadi bermakna. Jadi teringat, waktu ke Lombok pun kita juga pake acara tidur siang. parah! dasar orang Indonesia

http://putriulisaktina.blogspot.com/

Emiliana Febrina Silalahi said... Reply Comment

@Putri Uli Saktina Pasaribu:

siaapp put! aku akan memaknai hari harimu. hahaha

maklum, hipersomnia... (punya faktor resiko) :3

Pulau Tidung said... Reply Comment

Pengalaman perjalanan yang cukup menarik, sudah pernah mencoba jalan - jalan ke Tidung ?

Emiliana Febrina Silalahi said... Reply Comment

@Pulau Tidung:

belum pernah, kayaknya Tidung keren yaa :D

Cak Sesuke said... Reply Comment

kpn ke macao lagi kak,penen dipandu ni kak

Cak Sesuke said... Reply Comment

kpn ke macao lagi kak,penen dipandu ni kak