Duet Batak di Lombok #day4

Good morning, Senggigi!
Ini postingan terakhir saya dalam rangka Travel The Lombok! dengan partner jalan, Putri Uli :)

Hari diawali dengan sarapan yang disediakan oleh Sonya Homestay. Setelah 2 hari menu makan paginya pancake, berasa jadi bule juga hahaha



Perjalanan dari Senggigi ke Pelabuhan Lembar nantinya akan melewati Kota Mataram. Kami pun menyempatkan diri berburu Nasi Puyung, kuliner khas Lombok lainnya.

Sesungguhnya, nasi puyung yang diincar adalah Nasi Puyung Cap Inaq Esun. Itu sih yang beken di internet dan konon merupakan pelopor nasi puyung di pulau ini.

Nah, di internet itu alamatnya gak jelas dan ternyata bagi orang lokal juga gak terkenal.
Padahal kami udah representatif memilih sampel masyarakat yang ditanyain. Dari anak muda, paruh baya, nini-nini, pedagang kaki lima, karyawan minimarket, sampai pegawai kantoran pun gak ada yang ngeh...

Yang ada kami malah mondar-mandir kesana-kemari lamaaa banget sampai bikin bete dan nyerah juga. Wes lah, apa aja asal nasi puyung!

Di Warung Bi Anik (atau Bi siapa ya?) seporsi nasi puyung dihargai 8 ribu. Kata orang, makanan ini pedes, tapi pas dateng kok ya gak ada sambalnya. Merasa mbaknya lupa, saya pun minta sambal. Trus kata mbaknya mereka gak punya sambal. Loh?

Oh oh ternyata, nasi puyung itu emang udah dari sononya hot hot pop! Kalau mbaknya tadi ngasih sambal, saya yakin gak bakal saya sentuh juga saking lidah udah membara.
Eh tapi bukan berarti saya kapok beli ya :9


Es kelapa pelipur pedas!
Gak sampai hati kalo pulang dengan kosong, kami sisipkan acara belanja oleh-oleh. Salah satu spot buah tangan ini bisa ditemukan di sekitar mal mataram.
Kalau kere dan pengen ngasih ke banyak orang, disarankan membeli dodol atau manisan rumput laut aja. Berdasarkan pengalaman, teman-teman pada suka dan cukup juga untuk dibagi ke puluhan orang :)


Pergi naik ferry, pulang juga sama. Bedanya, kali ini kami gak kebagian tempat buat naruh pantat karena padatnya arus balik bikin kapal jadi sumpek.
Akhirnya bisa duduk juga sih, tapi lesehan di beranda depan ruang nahkoda. Nongkrong di situ mobilitas jadi terbatas. Padahal hanya berdiri sebentar untuk melemaskan kaki, langsung deh ditegur sama pak supir karena menghalangi pandangan dia..


Can you found out Pinky Lady? ;)


4 jam kemudian kami tiba di Pelabuhan Padang Bai dan siap melanjutkan sejam perjalanan lagi ke Denpasar. Ah, gak terasa udah sampai di penghujung acara. Setelah nyampe di kos bukannya bisa istirahat tapi malah udah ditungguin sama rapat kegiatan kampus. Hm...
Wes lah, yang penting liburanku sukses hohoho ^-^

-end-

You May Also Like

4 komentar