Pages

Saturday, December 1, 2012

1st Time Solo Traveler :)


Demi menunaikan  self-proker akhir tahun, Go Travel Go, akhirnya hari ini saya berangkat ke Nusa Lembongan dan sesuai judul, saya berangkatnya solo. Iya, solo :)

(PS: diketik dalam keadaan gelap gulita karena pulau ini sedang mati listrik)

Mengapa solo?
Sebenarnya saya udah ngajakin anak2 lain sih, tapi mereka pada gak bisa tanggal 1-2 Desember ini sementara saya sendiri udah ngebet banget dan gak yakin masih punya another free weekend sampai akhir tahun. Lagian Trinity, pengarang Naked Traveler, adalah cewek yang oke oke aja keliling dunia sendirian. Toh saya travelingnya juga tetep di Bali, hanya naik boat bentar dari pulau utama. So? :D

Perjalanan ke Nusa Lembongan bisa ditempuh dengan boat dari Pantai Sanur.
Mengingat Lady (motor saya) gak mungkin saya tinggal sendirian di Sanur selama dua hari semalam sementara saya berlabuh ke pulau seberang, jadilah saya minta tolong Ozi buat nganterin pagi2 ke Sanur. Kata si bapak-bapak yang ngurusin boat, saya udah harus standby di sana jam 7.30 pagi kalo mau ikut keberangkatan jam 8. Nah, si Ozi itu gak menjemput juga sampe jam 7.30. Untung saya inisiatif datengin ke kosnya. Yak, sesuai dugaan: Syairozi Hidayat ketiduran.

Sampe di Sanur, untunglah boat belum berangkat. Saya langsung membeli karcis slow boat  alias jukung. Mengapa yang slow, karena harganya hanya 25 ribu walaupun perjalanannya makan waktu 1,5 jam (yang fast boat 30 menit). Never mind lah. Jukung yang saya tumpangi sebagian besar diisi para bule yang mungkin senasib sekantong sama saya :D

 *Slow Boat aka jukung

*bagian dalam jukung

Di tengah perjalanan, ombak mulai menunjukkan ujung2 taringnya dan saya pun mengalami jukung­-lag. Puji Tuhan saya gak sampai menghambur-hamburkan isi perut.

Dan kemudian… yeyyy! Sampailah saya di Desa Jungut Batu, Nusa Lembongan. Bau rumput laut langsung berinteraksi dengan mukosa membran (pulau ini memang beken dengan nori-nya). Dengan pasir putih dan air laut yang bening sampai bisa melihat karang, kesan pertama pulau ini oke :)

Sebelum berangkat saya memang sudah booking dua penginapan, tapi yang satunya enggak saya follow up karena nemu yang lebih murah. Ternyata yang enggak saya follow up itu udah nungguin di depan jukung bawa2 kardus bertuliskan EMILI dan nama penginapan mereka di bawahnya. Pas saya turun dari jukung, mereka nanya saya, “sorry, are you Emily?” dan saya jawab “bukan, saya Feby”. HAHAHA. Maaf ya, pak…

Oleh penginapan saya yang beruntung (atau saya yang beruntung?), saya dijemput dengan motor dan diantar ke Swara Homestay. Kamar di homestay ini benar2 murah, 80 ribu broh! Dengan fasilitas: tempat tidur queen *kayaknya, wastafel, fan, towel, kamar mandi dalem, dan free wifi. Abis itu saya juga nyewa motor Pak Suandana (yang empunya homestay), seharga 40 ribu sampe saya pulang besok.
Karena masih berasa sisa2 jukung-lag, saya bobok bentar dan sekitar jam 12, saya pergi ke mangrove point buat snorkelingan :D






Solo snorkeling 100 ribu (tapi kalo berdua juga 100ribu/dua org) soalnya ke spotnya butuh boat. Untuk pertama kalinya saya nyobain watersport ini dan menemukan dua kenyataan: ternyata kita memang gak perlu bisa berenang untuk bisa snorkeling dan ternyata dunia laut itu benar2 indah tak terkiraaa. Meskipun lagi2 saya kena snorkeling-lag atau apapun lah namanya, asli saya puas banget :D


 *cus to Mangrove Point


 *dari perahu pun dunia lautnya bisa terlihat, bayangkan indahnya kalo udah nyebur :9 ;D





Dalam perjalanan pulang, saya makan siang di Warung D and B, deket sama homestay. Indonesian and western food are available dan harganya juga comfortable (10-30 ribu). Porsinya pun gede, buktinya saya sampai bungkus :D




 *chicken fried rice, 15 ribu

Bangun-bangun udah jam 4 sore, wifi-an sejam, trus cus ke Desa Lembongan. Perjalanan ke sana agak mendaki yang membuat saya untuk pertama kalinya berpikir “saya nekat juga ya main sendiri ke pulau orang” dan pikiran itu makin kuat ketika melewati pekuburan.

Tujuan saya kesana adalah Dreambeach dan Devil’s Tear yang katanya oke buat melihat sunset. Kedua tempat itu sebenarnya deket (atau mungkin sama?), tapi Devil’s Tear punya banyak tebing yang bikin ombak2 yang menamparnya jadi terpantul-pantul.

*Devil's Tear




Dari sana saya menyempatkan diri ke Mushroom Beach. Kayaknya pantai ini pelabuhannya Desa Lembongan deh soalnya banyak boat parkir di sana. Karena udah semakin gelap (dan was was mikirin akan lewat pekuburan lagi), saya hanya foto2 bentar then back to Jungut Batu Village.


 *Mushroom Beach



5 komentar :

Putri Uli Saktina Pasaribu said... Reply Comment

Saluuut gue liat elu...
benar-benar gile!!!

Maria Felicia Adinda Silalahi said... Reply Comment

Wahaha... Asik,asik. S tarik kata"ku di twitter dulu. Aku juga mauu :DD

Emiliana Febrina Silalahi said... Reply Comment

@ putri: itu pujian ya put? xixixi..

@ butet: nanti kita ke wakatobi bareng yoks XD

Anonymous said... Reply Comment

wow,..
Asikkk...
i so apreciated with you girll..

any way,
i'am one of your friend :D

Emiliana Febrina Silalahi said... Reply Comment

ahh thankyou hahahah

hmm, i guess you are one of KUB members, arent you?