Pages

Tuesday, August 14, 2012

Yang natural memang lebih baik...

Well, apa yang akan saya bahas ini memang menyimpang dari tema blog saya tapi saya udah pengeeenn banget mengeluhkan rambut post-smoothing ini!
Oke, begini ceritanya.
Beberapa bulan lalu saya pernah beberapa kali ngampus dengan rambut yang dicatok dan selalu disambut dengan komentar positif. Mau gak mau saya jadi mikir ‘kan, kayaknya rambut saya yang aslinya heboh kayak rambut singa ini memang perlu diintervensi deh. Trus saya flashback ke jaman-jaman SMA dulu waktu saya masih punya jadwal smoothing tiap tahunnya.
Hmm… kayaknya boleh juga. Begitu pikir saya.
Tapi saya juga punya beberapa pertimbangan.
1.       Saya benci harus duduk berjam-jam di salon (kecuali untuk spa)
2.       Dicatoknya itu sakiiit
3.       Habis di-smoothing rambut bakal lepek abis ‘kan? Atasnya itu nempel gitu di kepala sementara bawahnya menari-nari. Kayak rambut ratu mesir
4.       Saya pernah mengalami gagal smoothing
5.       Kalo rambut saya, mesti nunggu 3-4 bulan post-smoothing baru bisa kelihatan keren (setelah muncul rambut2 baru dan obatnya juga udah mulai jinak)
6.       Rambut saya yang sekarang masih bagus kok. Walaupun semua orang bilang “smoothing aja deh” (khususnya kapster salon). Oke, memang agak nyeremin, tapi diikat juga beres ‘kan?
7.       Merasa bego aja buang2 duit ratusan ribu untuk penampilan yang gak natural banget.
Sebenarnya masih banyak sih dampak2 negatif smoothing bagi saya yang merupakan anak-anak dari alasan2 di atas. Tapi ada sedikit bagian dari hati yang pro smoothing juga.
Pada suatu hari (tepatnya kemarin dimana bencana itu dimulai), saya menemani adik ke salon deket rumah buat dismoothing. Nah, diri saya pun kembali galau. Ada seorang wanita yang baru selesai dismoothing di salon itu dan melihatnya membuat tekad saya bulat untuk tidak mencampurkan bahan2 kimia apapun ke rambut saya.
Well, saya memberitau si kapster kalo saya pengen rambut saya digunting dan dicreambath. Tau gak dia bilang apa? “Mbak, disini lagi gak bisa creambath. Gak ada yang ngerjain”
Ih, salon apa coba bisa smoothing tapi gak bisa creambath?!
Entah itu taktik si kapster atau apa, akhirnya saya melupakan semua alasan2 di atas dan membiarkan dia meluruskan rambut saya.
Kata si kapster lagi, ”mbak, rambut mbak ini keras banget. Cocoknya dibounding aja, mbak..”
Iya. Lakukan sesukamu.
Eng in gong!
Proses yang dijanjikan hanya akan makan waktu 4 jam itu ternyata menjadi 7 jam!
Dicatok benar2 sakit dan tahap demi tahap saya semakin stres!
Tuhan, apa dosa hamba??? Hiks
Dimulai jam stengah dua belas siang, smoothing baru selesai jam tujuh malam. Apalagi saya ada acara buka puasa bareng dengan teman2 SMP. Udah telat, datang dengan rambut setidaknatural ini, rasanya mau gila saja.
Kehancuran itu dirupiahkan dalam 300 ribu.
Well, tanggapan orang2 sih bagus ya (teman dan orang2 di rumah). Tapi saya tau betul, saya lebih suka my previous hair!!! Harapan saya sih gak muluk2, semoga rambut saya menunjukkan kekerenannya dalam beberapa bulan ke depan. Sekarang apa boleh buat ya, mungkin nanti perlu beli alat buat nge-blow biar gak kayak Cleopatra (tapi Cleo sih cantik). Yah, Lady Gaga juga rambutnya aneh2 gitu kok. Santai, Feb. Take it happy.

Monday, August 6, 2012

Hei, Home

*hanya spaghetti instan buatanku


*ayam goyeng tepung :D


*pecel karya ibuku :9


*sate ayam depan rumah





*mujair bakar


*walaupun penampilannya agak-agak, tapi tidak mengurangi kelezatan blackforest buatanku :D


*home made salad


*takjil buka puasa


Thursday, August 2, 2012

Buka Puasa Bersama TBM JD :D






Dhita, teman seangkatan kami, sangat bermurah hati meminjamkan rumahnya untuk dua angkatan mengadakan acara buka puasa bersama. Hanya dengan 15 ribu perorang, semuanya sudah dapat menikmati kue, es buah, ikan bakar, plecing kangkung, sate ayam, buah, dan pudding. Kecuali kue lapis dan sate ayam, semua masakan ini adalah home made ala TBM Janar Duta.
Selamat berbuka puasa :)